Tuesday, April 13, 2010

Donate to Charity Bazaar

2 comments

Please circulate.

Viva Palestina Malaysia is holding a Charity Bazaar on 8th & 9th May at Bangsar Shopping Centre.You can help by donating the following:

- Clothes, Scarves & Fabrics
- Shoes, Handbags & Fashion Accessories
- Household Items
- Small Plants & Furniture
- Toys, Books & Sports Equipment
- Bricks & Brats
- Food
- Prizes for children's activities

We have a number of collection centres & you can call any of the numbers given. All items must be in excellent condition & sent by 30th April. Your contribution is greatly appreciated & will go a long way in making this event a success. Thank you.

Bangsar Azra Banu : 016-2094500
Hartamas Jamilah : 012-3718518
SS1, PJ Jemaimah : 013-2314596, (also in charge of volunteers)
TTDI Zahurin : 019-3388686
Melawati/Ampang/ Gombak : Azian 012-2115749
Subang/Shah Alam : Gee Manan 016-3234223
Seremban : Zabrina 019 265 8268

Friday, April 9, 2010

Perkongsian Artikel : Hidup ini bukan senang.

0 comments

Assalammualaikum..

Perkongsian artikel dari penulis Hilal Asyaf pemilik web Langit Ilahi , moga memberi semangat dan inspirasi kepada mereka yang terasa berputus asa atau kecewa. Semoga bermanafaat. Harap terus ke web Langit Ilahi, untuk lebih banyak perkongsian yang lebih bermakna, mari menjadi hamba.........

Motivasi: Hidup ini bukan senang.
Siapa fikir kehidupan itu sepatutnya senang lenang sentiasa sepanjang masa, maka dia akan menghadapi kekecewaan yang tiada taranya. Resmi kehidupan ada turun naik, begitulah juga resminya keimanan di dalam jiwa.

Tetapi yang manusia perlu tahu, tetap ada solusinya untuk terus tabah mengharungi kehidupan.

Perlu faham

Manusia perlu memahami resmi turun dan naik ini.

Sebab itu bila kita berada pada satu tahap kesenangan, jangan dilupakan zaman-zaman kesusahan kita. Sebab itu juga bila kita susah, jangan lupa kesenangan yang pernah kita kecapi.

Beringat-ingat

Biar masa senang kita beringat-ingat. Biar masa susah tidak kecewa hingga putus segala usaha.

Dan perlu diingat bahawa Allah jugalah pemberi segala kesukaran di dalam kehidupan. Dia juga yang menetapkan segala kebahagiaan atau kegembiraan.


Menjaga hak-Nya

Maka hendak atau tidak, kembali kepada-Nya adalah satu-satunya solusi untuk mencapai ketenangan. Menjaga hak-hak-Nya adalah satu-satunya jalan untuk mendapat bantuan.

“Jagalah(hak-hak) Allah, maka Allah akan menjaga (hak-hak) kamu, jagalah Allah seakan-akan Dia wujud di hadapanMu, jika kamu inginkan sesuatu, maka mintalah kepada Allah, jika kamu ingin meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan Allah. Ketahuilah sekiranya seluruh ummat berkumpul ingin memberikan manfaat kepada kamu, nescaya mereka tidak akan mampu melainkan apa yang telah ditulis oleh Allah untuk kamu. Dan sekiranya seluruh ummat berkumpul ingin memberikan mudarat kepada kamu, nescaya mereka tidak akan mampu melainkan apa yang telah dituliskan oleh Allah ke atas kamu. Pena telah terangkat dan kertas telah kering”
Hadith Hassan Sohih Riwayat Tirmidzi.

Penutup

Hidup bukan senang. Pasti ada cabarannya.

Namun sesiapa yang berpaut kepada Allah, dia tidak akan kecundang.

Wednesday, March 24, 2010

Perkongsian Artikel : Daripadaku, untukmu wahai Perempuan

0 comments

Assalammualaikum..

Saya ingin berkongsi artikel dari web Langit Ilahi, penulis Hilal Asyraf, semoga kita sama-sama mendapat manafaat darinya.

Daripadaku, untukmu wahai Perempuan
Saya sudah menegur kaum adam dalam post “Wahai Lelaki, Jangan Kamu Ganggu Perempuan Aku”. Hari ini, saya hendak berkongsi sesuatu dengan pasangan Adam, yakni kaum Hawa.

Berkongsi, berkenaan keadaan perempuan yang tercedera.

Anggap lah apa yang saya kupaskan ini, sebagai muhasabah.

Sebab hakikatnya, saya rasa bertanggungjawab dengan kamu wahai perempuan.

Kerna kamu akan melahirkan generasi hadapan. Kalau kamu rosak, maka yang mendodoikan buaian anak adalah mereka yang tidak mengamalkan Islam secara benar, dan apakah yang akan terjadi dengan anak di dalam buaian?

Saya risau dengan keadaan kalian sebenarnya wahai perempuan.

Kerna saya lihat kalian ini tercedera.


Tahukah kalian siapakah perempuan yang tercedera?

Itulah perempuan yang telah meninggalkan peranannya, yang telah tercemar pemikirannya, yang telah songsang pegangannya. Ada yang terang-terangan, ada pula yang diam-diam.

Tetapi siapakah yang mencederakan perempuan?

Jangan salahkan mereka sahaja. Salahnya juga terletak atas bahu ummah.

Hari ini, perempuan telah menjadi mangsa agenda serangan doktrinasi musuh-musuh yang ingin melihat kekuatan ISLAM runtuh. Pelbagai pihak, kononnya, dengan nama hendak membela hak asasi manusia, telah mengeluarkan wanita dari rumah-rumah mereka, dan mengajar wanita agar bersaing dengan lelaki dalam kehidupan dan medan pekerjaan. Kononnya itulah persamaan taraf, kononnya itulah tanda kecemerlangan, kekuatan dan sebagainya. Akhirnya, ibu kepada manusia ini terluka. Terluka dengan suasana, dan medan yang bukan medannya.

Luka atas wanita ini, tidak akan mampu dirawati, diubati, melainkan dengan memahami keadaan mereka, dan mereka juga cuba memahami diri mereka. Melainkan, apabila kita semua kembali kepada apa yang telah Allah susunkan untuk kita.

Kalau kita lihat hari ini, kita boleh saksikan ramai perempuan-perempuan yang tercedera. Mereka tidak luka pada kulit, tetapi mereka luka pada hati. Dari luka hati inilah, bernanahnya kefahaman yang rapuh serta amal yang buruk.

Rata-rata hari ini perempuan membuka perisai malu mereka kepada sesiapa sahaja. Hatta, sebahagian besar tidak memilih orang, malah membuka perisai malu itu untuk tayangan ramai. Mereka menampilkan fesyen pakaian yang pelbagai, sama sekali jauh dari adab berpakaian yang ISLAM anjurkan.

Bila ditanya mengapa tidak menutup aurat?

Mereka menyatakan bahawa itu adalah kebebasan peribadi. Bila disuruh, mereka terus menyatakan bahawa kita hendak memberikan tekanan kepada mereka. Tetapi, jangan kita salahkan mereka 100% atas tindak balas mereka. Mereka adalah perempuan yang tercedera oleh pisau sistem, konspirasi untuk merosakkan masa hadapan kita.

Rasulullah SAW bersabda,

“Tidaklah aku tinggalkan setelahku fitnah yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada fitnahnya wanita.” (HR. Al-Bukhari no. 5096 dan Muslim no. 6880)
Benar. Fitnah terbesar adalah perempuan. Kerana, kejatuhan wanita adalah kejatuhan ummah. Mereka adalah makhluk Allah yang sangat penting dalam pembinaan ummah. Kerana mereka merupakan ibu manusia, dan pendidik ummah yang pertama.

“ Penzina perempuan dan penzina lelaki, sebatlah kedua mereka dengan seratus sebatan, dan janganlah rasa belas kasihan kammu terhadap mereka bedua mencegah kamu untuk(menjalankan) agama(hukum) ALLAH, jika kamu beriman kepada ALLAH dan hari kemudian. Dan hendaklah(perlaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sebahagian orang-orang yang beriman” Surah An-Nur ayat 2.
Lihat, kenapa Allah SWT menyatakan: “Penzina perempuan dan penzina lelaki…” Bukan “Penzina lelaki dan penzina perempuan” Macam ayat: “Lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri..”?

Kenapa?

Sebab, dalam hal mencuri, kudrat lelaki melebihi perempuan. Tetapi dalam hal zina, maka perempuan adalah faktor utama. Pada perempuan ada tarikan yang lebih. Sebab itu, Islam amat menjaga perempuan, dan menyuruh perempuan agar menjaga diri dengan menutup aurat dan membataskan pergaulan.

“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan kain kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.” Surah An-Nur ayat 31.
Lihatlah hari ini, bagaimana perempuan-perempuan dicederakan. Mereka dilimpahkan lampu kepopularan. Lalu dinipiskan pakaian mereka biar mengiurkan. Suara sengaja dilembut-lembutkan. Menggoda. Disingkat pakaian mereka biar ada bahagian tubuh cantik terdedah. Dicukur bulu kening mereka agar kelihatan anggun. Gincu merah menyala dikenakan pada bibir. Tidak kurang pula yang sengaja menggoda lelaki-lelaki. Kononnya diri dianggap hebat jika mempunyai 2-3 pasangan serentak.

Saya hendak bertanya, bagaimanakah dengan anak-anak kepada perempuan sebegini? Adakah anak mereka akan lebih mudah mengikuti ajaran ISLAM dan mengamalkannya, atau mereka akan rasa sukar mengamalkan ISLAM lalu meninggalkannya? Posibiliti yang manakah mempunyai peratusan lebih tinggi?

Tercederanya perempuan hari ini tidak lagi mengira umur. Ramai sahaja berumur semuda belasan tahun sudah mengandung. Kalau sudah berkahwin tidak mengapa, tetapi rupanya hubungan seks bebas luar nikah yang dilakukannya. Ada yang sanggup berbogel, menangkap gambar lalu menghantarnya kepada yang tercinta. Ramai pula yang tertipu dengan satu kalimah bernama CINTA.

Bila menyebut cinta, jangan dikatakan perempuan yang mendedah-dedah auratnya sahaja. Sudah banyak kes perempuan yang bertudung labuh pun terjebak sama. Hal ini kerana, mereka telah menjatuhkan pegangan mereka, menurunkan perisai keimanan mereka, lantas memurahkan diri mereka. Malah, ada kes, perempuan yang bertudung labuh, sekolah agama, sanggup murtad hanya kerana cintanya kepada seorang lelaki.

Kadang-kadang, ada perempuan sengaja menyembur minyak wangi harum semerbak, satu dewan kuliah boleh membauinya. Ada yang sengaja menegur sapa lelaki tanpa sebab yang penting. Ada juga yang berhias berlebihan, bertabarruj. Sedangkan Allah SWT berfirman:

“Janganlah kalian (wahai istri-istri Nabi) bertabarruj sebagaimana tabarruj orang-orang jahiliah yang awal.” Surah Al-Ahzab: 33

Perempuan, apakah kamu sedar akan keadaan kamu hari ini?

Hari ini, kebanyakan perempuan cedera tidak mengira sudut. Sudut pemikiran, sudut akhlak, sudut pegangan, sudut adab sopan, semuanya dihiris dengan pisau tajam nan buas. Perempuan rasa rumah tempat hina. Medan kerja lelaki itulah yang perlu disainginya. Maka tertinggallah anak hilang guru pertamanya. Perempuan rasa perlu setanding lelaki. Keluar berkerjaya hingga lupa tanggungjawab diberi ILAHI. Bergaul dengan bukan mahram realiti hari-hari, pergaulan bebas sudah ibarat garam dalam masakan sendiri.

Perempuan hari ini tercedera. Darah mereka masih mengalir. Luka semalam belum sembuh, muncul pula luka baru pada hari ini.

Bila perempuan tercedera, di manakah pendidik dan penjaga sang bayi suci?

Tercedera. Segeralah mencari ubat!

Apakah ubatnya? Semua perlu kembali kepada Islam. Semua. Lelaki dan perempuan. Sama-sama kembali menilai, bermuhasabah akan kepentingan dan kelebihan satu sama lain, seterusnya mencari titik persamaan. Ketahuilah bahawasanya, Nabi Adam dahulu pun sunyi di dalam syurga, lalu diberikannya Hawa.

ALLAH SWT berfirman,

“Mereka itu adalah pakaian bagi kamu, dan kamu pula adalah pakaian bagi mereka” Ayat 187 Surah Al-Baqarah.

Kita saling memerlukan sebenarnya. Dan lelaki sebagai pemimpin, perlu lah mengambil berat akan keadaan hawa. Kenapa saya menulis artikel menegur lelaki terlebih dahulu sebelum ini? Kerana lelaki adalah ketua. Sebaik mana pun perempuan, kemungkinan untuk lelaki tunduk mengikuti nasihatnya adalah sedikit. Sebab itu saya sebagai lelaki, perlu menegur kaum saya terlebih dahulu. Agar lelaki lebih kuat, dan tabah, serta bersih, seterusnya mampu memimpin perempuan-perempuan yang tercedera ini, mencuci luka mereka, dan merawat jiwa-jiwa mereka.

Hal ini kerana, pada saya, bila perempuan tercedera, lelaki juga terluka.

Buangkan ego kita, kembalikan intelek kita, rasionalkan pemikiran, bina kesefahaman!

Kefahaman dan kesedaran ini perlu kita fahaminya,

Jika tidak kita akan terus luka, terluka dan terluka, bersama masa hadapan yang penuh kegelapan semata. Tidak kah kita memikirkan anak-anak yang akan menyambung kerja kita? Tidak kah kita memikirkan keadaan anak-anak kita pada zaman mereka?

Anak-anak memerlukan tarbiyah, didikan Islam daripada kedua ibu bapanya. Andai ibunya rosak, bapanya tidak faham, maka bagaimana dia hendak membesar dengan baik, dan berdiri di hadapan Allah dengan baik?

Maka, marilah kita sama-sama muhasabah. Sementara darah kita masih belum kering….

Mari kita berusaha mengubatinya, mengubati luka-luka kita!

Perempuan, saya sebagai lelaki menyedari hal ini, maka bagaimana kah anda?

Sunday, March 7, 2010

CHOOSE TO BE HAPPY ..

0 comments


Never cry for any relation in life
Because for the one whom you cry
Does not deserve your tears
And the one who deserves
Will never let you cry...

Treat everyone with politeness
Even those who are rude to you,
Not because they are not nice
But because you are nice...

Never search your happiness
In others
Which will make you
Feel alone,
Rather search it in yourself
You will feel happy
Even if you are left alone ..

Always have
A positive attitude in life.
There is something positive
In every person.
Even a stopped watch is right
Twice a day...

Happiness always looks small
When we hold it in our hands.
But when we learn to
Share it,
We realize how big and precious it is!..



live life a day at a time



CHOOSE TO BE HAPPY

its a daily task that's easy to make

Saturday, March 6, 2010

Perkongsian Artikel - Motivasi: Terus Menjadi Hebat?

0 comments

Assalammualaikum

Saya ingin berkongsi artikel menarik dari web Langit Ilahi yang diberi tajuk "Terus Menjadi Hebat?" . Saya tersentuh hati dengan artikel ini kerana memberikan inspirasi dan dorongan kepada saya.

Motivasi: Terus Menjadi Hebat?

“Ana dah ikut dah step-step dia, tetapi kenapa tak berjaya?”

“Saya dah usaha untuk contohi dia, tapi saya masih macam dahulu”

Kita merungut apabila kita lihat, kita tidak berjaya mencontohi seseorang yang cemerlang dalam medan kehidupan. Akhirnya, kita disapa rasa lemah dan berputus asa. Kita rasa diri kita memang ditakdirkan untuk tidak cemerlang dan tidak mampu melakukan apa-apa.

Sedangkan, kita baru sahaja hendak mencontohinya. Dia memakan masa setahun untuk cemerlang, kita hendak cemerlang sepertinya dalam masa sebulan sahaja. Kejayaannya memakan masa 10 tahun, kita hendak cemerlang sepertinya dalam masa setahun sahaja.

Sememangnya bila kita tidak berjaya, kita akan rasa kecewa.

Sebab di dalam dunia ini, memang tiada manusia yang akan terus menjadi hebat.


Kejayaan perlukan usaha, usaha perlukan masa

Kita melihat penulis hebat seperti A. Samad Said dan kita ingin mencontohinya. Kita pun berusaha pergi ke bengkel-bengkel untuk mencari tips penulisan agar kita mampu cemerlang sepertinya.

Selepas usaha kita itu, kita pun menulis satu karya, dan meminta rakan kita membacanya. Rakan memberikan komentar: “Apa kau tulis macam budak tadika ini?”

Kita terus rasa lemah. Kita rasa bahawa, kita memang tidak akan mampu berjaya. Usahalah banyak mana pun, kita rasa kita tidak akan sesekali mengucup kecemerlangan.

Di sini masalah kita. Kita hanya faham bahawa kejayaan perlukan usaha.

Tetapi kita terlpa bahawa usaha memerlukan masa.

Sekali gagal, 10 kali dikritik, bukanya petanda bahawa kita akan tewas selama-lamanya. Hakikatnya, kegagalan, kritikan, hinaan dalam perjalanan ke arah kecemerlangan adalah ujian daripada Allah SWT untuk melihat kesungguhan kita.

Malah, itu adalah latihan berharga daripada Allah, agar kita belajar dari pengalaman hidup.

Tiada manusia terus berjaya, terus hebat. Semuanya mengalami ujian dan halangan, kadangkala beberapa kejatuhan, sebelum dia berjaya seperti apa yang kita lihat dia berjaya hari ini.


Usaha itu, berkali-kali

Rasulullah SAW tidak berdakwah sekali sahaja kepada seorang yang tertentu. Baginda berdakwah berkali-kali kepada manusia yang sama. Sebagai contoh, kepala-kepala musyrikin Makkah. Baginda tidak pernah bosan, tidak pernah rasa kecewa dengan hinaan dan seksaan mereka.

Hari pertama baginda memulakan dakwah secara terang, baginda mengumpulkan semua ahli Makkah di buki Safa. Baginda menjerit bertanya akan kepercayaan mereka kepada baginda. Mereka semua menyatakan bahawa mereka akan mempercayai baginda. Maka baginda menyeru kepada mereka supaya beriman kepada tuhan yang satu.

Ketika itu Abu Lahab berteriak: “Celakalah tangan Muhammad. Adakah kau mengumpulan kami hanya kerana ini?”

Dan seruannya itu tidak diendahkan.

Adakah baginda berhenti dari dakwahnya dan berkata: “Aku sudah ada wahyu dari langit, mereka masih tidak menerima. Nampaknya, aku ini memang akan gagal memperbaiki ummatku”

Begitukah?

Tidak. Baginda terus berusaha, dengan pelbagai lagi teknik dan cara, dengan pelbagai uslub dan pengajaran, dan akhirnya selepas 13 tahun, baginda berjaya membina satu negara sendiri di bawah bendera Islam, dan 10 tahun selepas itu, seluruh kaum Musyrikin Makkah, beriman kepada Allah SWT dalam peristiwa Fathu Makkah.

Siapa kata gagal itu, adalah kegagalan?

Gagal itu adalah pengajaran.

Apakah gagal yang sebenar?

Berputus asa. Itulah kegagalan yang sebenar.


Penutup: Teruskan usaha. Itu sendiri satu kehebatan.

Kesilapan kita dalam mencontohi seseorang, adalah kita berhajatkan diri kita benar-benar menjadi seperti orang itu. Sedangkan, kita dengan dia adalah dua manusia yang berbeza. Kita tidak pernah boleh menjadi seperti seseorang.

Bila kita mencontohi, kita sebenarnya mengekstrak apa yang ada pada dia, dan menjalankannya pada tubuh kita. Maka adalah perkara yang biasa sekiranya kejayaan yang dia capai, kita capai lebih lewat. Hal ini kerana, kita bukan dia.

Dan adalah luar biasa, lagi mengkagumkan, jika perkara yang dia berjaya capai, kita capai dengan lebih awal. Saya kata luar biasa lagi mengkagumkan, namun perkara ini bukannya mustahil. Ini terjadi kepada Dr Zakir Naikk yang berjaya melakukan sesuatu yang lebih hebat dari Ahmad Deedat Rahimahullah hanya dalammasa 4 tahun. Almarhum Ahmad Deedat sendiri berkata:

“Kau telah berjaya mencapai apa yang aku usahakan dalam 40 tahun ini, dengan hanya 4 tahun”

Tetapi pokokya kembali kepada usaha yang tidak kenal putus asa.

Dengan terus berusaha, usaha, usaha dan usaha, itu sendiri adalah satu kehebatan sebenarnya.

Apakah Nabi Saleh adalah seorang yang gagal apabila seluruh kaumnya diazab? Apakah Nabi Lut adalah seorang yang gagal apabila seluruh kaumnya diterbalikkan? Apakah Nabi Nuh seorang yang gagal apabila hanya 83 orang dari kaumnya yang terselamat? Apakah Nabi Yahya adalah seorang yang gagal apabila akhirnya kepalanya dipenggal?

Sesekali tidak. Bahkan mereka adalah manusia yang hebat yang pernah berjalan di atas muka bumi ini, kerana kegigihan usaha mereka yang tidak kenal lelah dan putus asa.

Bagaimana pula dengan kamu, wahai manusia yang ingin menjadikan dirinya hebat?



Sunday, February 21, 2010

Beading Mania di amboishoppe.com - Baju Kurung, Jubah, Blouse

0 comments

New Arrival : Blouse Sulam Manik



Amboishoppe.com menampilkan Koleksi terbaru Blouse Sulaman Manik dan Labuci. Sesuai dipakai ke pejabat atau diluar.Material daripada kain chiffon dengan lining di dalam . Rekabentuk moden dan bajunya tidak berbentuk. Sulaman penuh labuci dan manik di bahagian leher dan juga sedikit labuci dijahit di bahagian bawah baju dan hujung lengan.
Harga : RM 60 , Penghantaran adalah percuma bagi Semenanjung Malaysia dan RM3 bagi Sabah & Sarawak.



New Arrival : Jubah Sulam Manik






New Arrival : Baju Kurung Sulam Manik




Koleksi Esklusif Baju Kurung di amboishoppe.com menampilkan pilihan Kurung Moden dan Pesak. Material dari Cotton, chiffon dan Korean Silk. Baju Kurung ini sarat dengan sulaman Manik dan Labuci , sesuai dengan mereka yang mengemarinya .



New Arrival : Telekung Sulam Kerawang Tebuk




New Arrival : Telekung Brocade Satin

Thursday, February 11, 2010

Beading Mania : Now In amboishoppe.com

0 comments

Photobucket

Photobucket